Saturday

Cerita biasa tentang petang semalam, aku ada sembang dengan matahari. Kau ada?

Sebenarnya semalam aku ada bersembang dengan matahari, cuma petang ini baru berani nak cerita. Bimbang, nanti pagi semua beratur ambil giliran mahu bersembang.

 Aku laungkan pada dia, tentang betapa tipunya pujangga pujangga nusantara, sematkan harapan pada setiap penantian, selitkan impian dalam celah celah perkataan. Padahal, mereka sendiri pun biasanya mati kesepian, sorang sorang tanpa teman. Palsu belaka semua aksara, disusun indah cuma untuk menutup pandangan mata, tentang realiti hidup yang celaka.

 Matahari hanya diam.

Aku laungkan lagi, tentang betapa tidak wajarnya orang menggunakan namanya untuk mengubati kekecewaan. Kononnya, esok matahari masih bersinar. Tapi kalau turun hujan hitam halang cahaya buat apa? Tambah berantakan dalam dada?

 Matahari masih diam.

Aku teruskan melaung, kali ini aku persoalkan pula janji janji perempuan yang baik untuk laki laki yang baik. Sejujurnya, aku kejar janji itu, berusaha membawa kaki melangkah menjadi sebaik yang diharapkan walaupun berat. Tapi tiba tiba, kaki aku dicantas atas alasan aku tidak cukup baik. Hei! Aku mungkin tidak sempurna, tapi aku berusaha!

 Kali ini matahari balas, aku aku, aku tak tahu! Kau pergi tanya Agnes Monica! Dan senja pun berlabuh lalu matahari langsung hilang. Kelam kelam begini, entah bagaimana aku mahu cari seorang Agnes Monica.

2 comments:

NARDtheNERD said...

baik yuna. layan bintang. haha. :)

eiffel said...

dengarlah matahariku...suara tangisanku...**ternyanyi plak