Thursday

Dewa cinta berkain pelikat, bagi waranti 5 tahun tapi tak ingat.


Sinki penuh pinggan di dapur rumah sewa tiba tiba bercahaya. Tertarik sebilah pisau tumpul tapi masih gagah untuk digunakan sekurang kurangnya memotong bawang atau kunyit. Malam ini, ada darah dewa yang akan aku tumpahkan.

Waktu menunjukkan jam 7 petang, saat pintu pintu masjid terbuka dan pintu pintu rumah pula ditutup - kononnya mahu elak setan. Aku buka tingkap dan sliding door biar ternganga luas luas, agar angin senja masuk, biar sang setan merasuk. Meraba segala kemungkinan, memergoki peristiwa peristiwa lampau saat ketawa gadis cantik bermuka baik itu dia tumpahkan di tengah tengah jalan pandangan aku. Bangsat, sekarang juga aku pergi rumah kau.

Pintu rumah flat itu aku ketuk bertalu talu, ada beberapa ekor anai anai jatuh ke lantai sebelum aku pijak pijak dan tonyoh sampai mampus. Seorang dewa berkain pelikat membuka pintu, tersenyum dan mengucapkan selamat petang cinta. Menjemputku masuk tanpa sedikit pun ragu ragu akan niat ku ke situ. Bersila atas lantai, aku katakan padanya hati aku terpatah dua, aku tuntut waranti 5 tahun yang dia berikan pada aku dulu.

Senyum lagi, dia tanya, engkau selingkuh? aku geleng. Engkau berubah hati? aku angkat bahu. Masih sayang dia? Aku angguk laju laju. Babi, banyak tanya. Aku genggam kolar baju polo merah jambu dewa berkain pelikat, aku tanya lagi sekali, waranti 5 tahun aku mana? Dia tergagap gagap, ma ma maa naa aad adda. Mana ada apa? aku tanya lagi, herdik sampai bersembur air liur dekat muka dia. Mana ada waranti dalam bercinta! kali ini lancar pula dia cakap. Rupa rupanya dalam diam tangannya sudah memegang punat telefon, 991, sambung ke talian khas masalah dewa dewa. 

Tak tunggu lama, aku pergi cari busur cinta dia simpan belakang almari televisyen, aku panah kepala dengan rambut samar samar dia guna pisau ajaib aku jumpa dalam sinki senja tadi. 

Maghrib tadi, aku lakukan dua dosa, pertama aku bunuh Q-pid sang dewa cinta. Kedua, aku dah tak percaya cinta. hey hey hey aku tak percaya cintaaaa... aku tak percaya cintaaaaa... Aku tak percaya

C.

I.

N.

T.

A!

6 comments:

lavender harum wangi said...

Joules sini jap, nah tenyeh dahi.

zombie said...

Nah nah nah, luas ni. Luasssssssss.

jhnrdzi said...

Keh keh keh!

Ok ni comel pelas lawak.

New Hope said...

salam,

best3

KLIK:PHISON TUBUHKAN PUSAT KEJURUTERAAN DI PENANG

eiffel said...

alolololooo...tomeinye entri ni

SaddLone said...

haha aku bayangkan dewa tu mnyanyi sbnrnya