Wednesday

Makcik tua berkulit biru bermata sepet sebelah bundar sebelah dengan rambut kerinting berbentuk faux mohawk curi telur saya.

Pagi tadi, terbit saja matahari pagi saya ikut Atuk pergi meniaga dekat Pasar Tani Hari Hari di HB Road. Atuk saya ini meniaga bawang dan barang barang dapur seperti kentang, cili kering, ikan bilis pelbagai saiz, telur ayam dengan gred berbeza beza dan kadang-kadang atuk saya juga akan menjual bawang albino pada harga bawang bawang biasa. 

Sewaktu sedang asyik memerhatikan makwe makwe morning person yang menjadi pilihan hati, saya terpandang seorang makcik separuh umur menyelitkan sebiji telur ayam gred A yang berada atas papan jualan barang dagangan perniagaan Atuk saya ke dalam raga merahnya. Sebelum sempat mata saya berkelip makcik tersebut lenyap dimamah keramaian manusia yang lalu lalang. Disebabkan saya enggan dituduh sebagai seorang lelaki comel yang rasis, maka disini saya perincikan ciri ciri makcik tersebut sebagai wanita separuh usia yang berkulit biru, bermata sebelah sepet sebelah bundar dan berleher jinjang dengan rambut kerinting dibentuk ala faux mohawk. 

Sebagai seorang cucu yang menyayangi atuknya dengan sepenuh hati maka berlari lah saya mencari makcik tersebut melaung laung memanggilnya. Makcik pencuri telur, makcik.. telur saya.. Orang orang sekeliling pun merasa sayu mendengar laungan saya hinggalah seorang gadis penjual kuih menudingkan jarinya ke arah sebuah pokok ketapang berhampiran tapak pasar. Makcik tersebut sedang duduk mengelap peluh sambil tersengih sengih memegang telur saya. Saya tinggalkan gadis penjual kuih tersebut bersama sama sekeping nota yang tertulis nombor telefon dan nama fesbuk saya lalu terus meluru ke arah makcik tersebut. Dengan mata terjegil-jegil merah menyala, mana mungkin makcik tersebut mampu berdiri dengan sempurna membuka langkah seribu. 

 Makcik, jangan lari. Kata saya tenang. Saya duduk bersila di hadapannya, memerhatikan telur ayam yang sebiji di tangan. Makcik, jelaskan kepada saya mengapa makcik lakukan perkara yang terkutuk ini. Kata saya sekali lagi, masih dengan nada dan riak wajah yang tenang. Makcik tersebut menyusun ayatnya dengan sempurna, memberitahu saya sebuah cerita seorang hakim bernama Marzuki di Mahkamah Indonesia yang mengenakan denda kepada orang ramai yang sebenarnya satu derma kepada seorang perempuan tua yang mencuri ubi kayu disebabkan desakan kehidupannya yang miskin, anak lelakinya yang sakit serta cucunya sedang kelaparan. Tambah makcik itu lagi, begitu lah juga keadaannya. Izinkan dia memiliki telur yang sebiji ini. 

Mata saya berkaca, sebak hati mendengar kata katanya. Awan di langit kelihatan muram, angin pun bertiup sayu. Lalu saya pegang bahu makcik itu dan ambil kembali telur ayam tadi memasukkannya ke dalam poket seluar sendiri. Saya tunduk berbisik kepadanya, 

maaf makcik. Ini Malaysia, mahkamahnya tak serupa. 

Maka berpelukan lah kami berdua menangisi nasib bersama berpijak di tanah yang tidak sekata ini.

6 comments:

NURUL NADIA ROSLAN said...

sedih cerita ni.

Eiffel Kawaii said...

kemain dalam betei maksud dia tu

Cik FaRiZaM said...

huhu...bc sbb dak Eiffel kasi link...nice story

zaty luvlianncezzz said...

serius. ummm. wahai makcik , lain kali curi benda yg smabil lari boleh telan terus.

Juice said...

Kesian..

Aween Md Zahir said...

dunia tak pernah adil kalo manusia sendiri yg menilai..haih !