Thursday

Siri bercakap dengan maggi.


Tadi sempat berbual bual dengan maggi panas dalam mangkuk. Aku tanya dia, kenapa hidup aku mesti serabut dengan segala macam masalah. Maggi tersebut hanya tersenyum simpul. Aku tanya lagi kenapa hidup aku dipenuhi tekanan daripada segenap arah, sampai kadang kadang nak bernafas pun payah. Sekali lagi maggi hanya tersenyum simpul.


Aku angkat garpu tinggi dan lekas lekas dia membalas, kehidupan ini sebenarnya macam semangkuk aku juga. Serabut dengan kerinting kerinting kecil macam aku. Tapi kerinting itu lah yang akan kenyangkan kau nanti, keserabutan itu lah yang akan selamatkan kau daripada serabut serabut yang lebih besar di masa depan. Keserabutan beri kau pengalaman, satu pertahanan dalam semua ujian ujian Tuhan.


Sambung maggi lagi, tekanan itu pun macam semangkuk aku, panas. Tapi tekanan adalah benda yang kau mesti lalui dalam hidup, macam panas aku. Tak panas macam mana aku nak masak? Tekanan ini lah yang akan matangkan kau, yang akan jadikan kau seorang dewasa bila kau dah boleh fikir secara rasional tentang semua perkara yang berlaku di sekeliling kau.


Kau tengok aku, serabut dan panas. Tapi kau nak makan juga sampai habis walau perit panas walau susah serabut sebab kau sendiri tahu di penghujungnya nanti kawan, ada nikmat!

3 comments:

fiafian said...

aku bangga dengan kau kawan :)Penulisan bernas!semoga berjaya tulis zine baru.

Lee Zha said...

saya sayang jojol kuning. aum aum

DuniakuAbstrak said...

tapi wahai megi kadang-kadang kau jugak buat aku cirit berbirit..