Tuesday

Kawan tapi stranger.


Aku sebenarnya gemar berbual dengan orang yang tidak dikenali di hentian bas, dalam LRT atau di laman sosial seperti twitter atau facebook. 


Sampai lah pada suatu hari ada seorang perempuan berambut panjang dengan t-shirt biru dengan seluar jeans duduk di sebelah menegur aku dalam LRT. Dia tanya mahu ke mana? Aku memberi jawapan beserta senyuman, Shah Alam, jumpa kawan. Untuk tidak mematikan perbualan aku bertanya, selalu ke sembang dengan stranger dalam komuter? Dia ketawa, hei mungkin sebenarnya kita sebelum ini pernah berkawan, siapa tahu? Aku ikut ketawa, tanpa sebab yang jelas. Kalau sudah berkawan bagaimana boleh jadi stranger? tanya aku. 



Dia membalas, jadi kawan tidak ada waranti, tidak ada jaminan selamanya kawan. Mungkin hari ini kita berkawan, tapi di lain hari kita jadi asing seolah olah tidak pernah saling mengenali. Lain lah kalau jadi sahabat. Walaupun secara literalnya maksudnya sama, tapi kita jarang jarang memakai terma sahabat sebagai gelaran kepada kawan kawan atau teman. Mungkin juga sebab janggal, tapi bagi saya gelaran itu istimewa. 



Aku ikut mengangguk, gembira. LRT sudah hampir sampai ke KL Sentral, dan aku perlu turun untuk menaiki komuter ke Shah Alam. Aku berdiri dan bergerak ke pintu sebelum berpaling, hei, saya tarik balik jawapan tadi. Saya ke Shah Alam jumpa sahabat, bukan kawan. Dia cuma tersenyum dan membalas, harap mereka pun anggap awak sahabat, bukan kawan!



Pintu terbuka dan aku melangkah keluar sebelum tiba tiba terhenti dan menung sendiri di bawah kipas statik memikirkan kata kata terakhir gadis tadi. Sampai sekarang aku fikir lagi.

2 comments:

s h a said...

Setuju dengan saudari tu...sahabat tu gelaran istimewa...kawan tu siapa2 pon boleh mengaku dirinya seorang kawan... :)

zombie said...

Hai kawan! Haha.