Thursday

Pengalaman Bersunat Saya.


Saya 10 tahun lepas.

Tadi aku pergi kenduri orang bersunat. Tengok sebelum budak tu bersunat, bukan main ramai lagi golongan pasca-sunat datang kabor benda yang bukan bukan ke budak tu. Tak ketinggalan orang orang tua yang entah entah konek dia  dah tak ada fungsi, pun nak terlibat sama dalam hal menakutkan budak budak pra-sunat ni. Paling tak patut bila ada seorang makcik ni tiba tiba menyampuk beritahu dia yang sakit bersunat ni bersamaan dengan sakit nak bersalin. Namun budak itu hanya membalas dengan berpegang teguh pada  slogan tradisi masyarakat melayu, "sunat tu sakit dia macam kena gigit semut" dengan tenang. Namun dalam hati dia siapa lah yang tahu. Apatah lagi kalau tiba tiba aku pergi beritahu dia akan kewujudan sejenis spesies semut Bulldog yang boleh menyebabkan kesakitan luar biasa sekali gigit, malah menyebabkan kejutan anafilaksis pada orang yang ada alergi dan menyebabkan kematian beberapa orang setiap tahun di Australia. 

 Lepas tu dia pergi klinik dengan ayah dia bersama 3 ratus orang lain lagi yang mahu turut serta mengikut. Aku pun tak faham lagi ni konsep nak pergi bersunat dekat klinik pun nak buat macam rombongan nak pergi menikah. Mula la aku nak terkenangkan cerita aku bersunat 10 tahun lepas...

Pada satu malam yang hening sewaktu cuti sekolah, kami sekeluarga sedang menonton sebuah drama swasta di tv. Aku tak ingat drama apa, tapi yang pasti bukan cerita mistik sebab scene cerita hantu ni tak naik lagi, masa tu Senario masih lagi bertakhta di hati rakyat jelata walaupun Azlee dah start buat muka bajet kelakar mata juling jelir lidah minta penerajang dia tu. Mujur aku tak kaya, kalau tak seminggu sekali aku terajang skrin tv. Malam itu, aku tak ingat macam mana tiba tiba aku boleh suarakan pada ayah yang aku nak pergi bersunat. Ayah aku bingkas bangun dan hulur duit RM50. Sekarang nak bersunat RM150, nampak sangat industri berkhatan pun dah korup.  

Keesokkan paginya, lepas sarapan nasi lemak dua bungkus aku terus mengayuh basikal ke untuk pergi bersunat di tempat yang kira kira 17 kilometer jauhnya. Kalau ikutkan hati memang aku ingat nak pergi jalan kaki je, tapi sebab mak aku berkeras suruh naik basikal, aku ikut kan saja. Aku pun bergegas ke klinik Dr. Hj. Othman. Dr. Hj. Othman ni adalah doktor paling terkenal dekat negeri Perlis dan daerah Kodiang. Orang Perlis yang tak kenal dia ni terbahagi kepada dua kelompok masyarakat sahaja, satu masyarakat yang masih percaya bomoh dan satu lagi masyarakat yang tak reti sakit. Tapi mana ada orang yang tak sakit dah sekarang ni ye tak, Superman pun boleh lumpuh. Sampai saja depan klinik, aku turun dan sandarkan basikal dekat kereta Mercedes Dr Othman. Terus aku pergi ke kaunter campak surat beranak buat pendaftaran. 

"Hai kak, saya nak sunat ni. Esok kiranya dah boleh la dah akak nak mengorat saya" Kata aku dengan penuh yakin sebelum dibalas "hotak hang" oleh kakak jaga kaunter yang tidak berperikemanusiaan dan tidak mesra kanak kanak itu. Aku duduk di kerusi, menunggu turn untuk bersunat. Ramai juga orang yang datang bersunat pagi pagi ni, masing masing datang dengan ibu bapa. Aku sorang je yang datang solo umpama seekor serigala yang berani keluar memburu seorang diri. Tiba tiba nama aku dipanggil, aku melangkah masuk ke dalam bilik doktor. Kelihatan Dr Othman bersama seorang misi yang comel macam Hello Kitty. Mungkin nama dia Siti, Siti Kitty. Aku tak ingat, tapi wajahnya masih melekat dalam ingatan aku sampai sekarang, gadis pertama yang memegang konek aku. 

Lepas baring atas katil aku sempat berpesan pada Dr. Hj. Othman " Doktor, boleh tak kalau tak pakai bius? Saya tak biasa la bius bius ni. Orang putih kabor bius is for pussy". Tiba tiba doktor terkejut, dia kata dia dah potong dah pun, takkan aku tak rasa? Aku pun ikut terkejut, dalam diam aku dah mula berdendam dengan mitos sakit sunat macam digigit semut. Tak sakit langsung, natang!

Selesai sahaja pengurusan konek, aku terus keluar dari bilik doktor dan berlari ke basikal. Seluruh warga klinik terkedu melihat ketangkasan aku bergerak walaupun baru 15 saat lepas bersunat. Aku kena balik awal, pukul 10 ada Dragon Ball. Basikal dikayuh laju, aku sempat memintas beberapa buah lori dan melanggar lampu merah di simpang depan sekolah Tok Sheikh. Sempat juga aku menegur Syarifah, budak perempuan rambut kerinting kelas 4 Seroja yang comel tu, "Hai Syarifah, awak tunggu. Nanti kita sembuh, kita cepat cepat masuk meminang awak". Syarifah hanya menjelir lidah, dan aku tersenyum sendiri. Orang tua tua cakap, jelir ni tanda setuju.

Sampai rumah terus aku buka tv, ada scene Goku tengah berborak dengan naga untuk hidupkan balik Kurin. Kurin ni aku rasa setiap 30 episod mesti dia meninggal. Buat bazir tenaga Dragon Ball. Waktu tengah memprotes kewujudan Kurin tu tiba tiba ayah aku hadir di belakang bertanya dah sunat ke belum? Aku cakap dah, entah entah dah sembuh dah pun. 

Minggu tu aku pergi sembahyang jumaat duduk saf depan sekali. Sebenarnya mula mula aku pergi duduk sebelah imam, tapi ada ada sorang pakcik ni kabor menjadi pemimpin adalah memilih untuk mengetuai dan bersendirian di barisan hadapan. Aku undur ke belakang. Kawan kawan yang masih belum bersunat hanya mampu menjeling di saf belakang. Aku terkekeh sedikit sebelum angkat takbir tanda riak kecil. 

Begitulah pengalaman saya bersunat, 10 tahun lepas. Adik adik yang masih belum bersunat, abang tinggalkan satu mutiara kata untuk kalian renung renungkan.

"Bersunat sunat dahulu, bergebang gebang kemudian".

9 comments:

Jurutera & Kalkulator said...

Baru pertama kali di sini.Tapi SANGAT suka dengan cara penulisan begini.

Anonymous said...

Comelnya awak sepuluh tahun dulu.

Adra Muira said...

Tulisan yang manis.

Azhar Ibrahim said...

As always, penulisan yang akan selalu bikin aku girang kalau isinya gembira, sebak kalau isinya sayu :-)

BonekadalamChermin said...



sungguh tak enak membaca kisah ini
sambil mengunyah capati



sebab saya berimaginasi

dem.

siti kitty, apa macam?
herherher


.

Chuck said...

Lama tak singgah sini Zoul. Nyway, seperti biasa mmg best tulisan ko. Hahaha. Keep it work bro. :)

Wadi AR said...

thumbs up

aida said...

like this. :)

shafizah said...

ahhah super duper gebang ni